Archive | Fisioterapi Anak RSS feed for this section

Mengenali Anak Berkebutuhan Khusus

7 Jan

Semua anak itu terlahir special, namun bagaimana cara mengetahui bahwa anak kita membutuhkan perlakuan special dari anak biasa?

ada banyak hal yang bisa kita lakukan sendiri, diantaranya memperhatikan sisi Visual anak, pendengaran, cara berfikir, caranya bergerak, caranya bermain, kemudian membandingkan dengan prilaku anak-anak pada umumnya.

Persoalan utama pada anak berkebutuhan khusus yang kadang tidak disadari adalah datang dari keluarga dekat bahkan orang tuanya sendiri. Kebanyakan orang tua tidak mau menerima keadaan sang anak yang pada kenyataannya orang tualah yang pertama kali menyadari dan yang terpenting memiliki kemampuan untuk menolong anaknya tersebut.

Kita semua tahu menulis sebuah artikel memang mudah, tidak semudah kenyataan yang harus dihadapi keluarga yang memiliki anak berkebutuhan khusus, namun dalam kesulitan apapun jika kita mengedepankan kepentingan anak dengan landasan kasih sayang dan menyadari bahwa anak adalah amanah dari Yang Maha Esa, maka tidak ada upaya yang sia-sia, selagi kita berusaha dan berdoa.

Berikut kami lampirkan beberapa contoh petunjuk dalam mengenali anak berkebutuhan khusus. semoga bermanfaat (dokumen berupa pdf berbahasa inggris)

klik link berikut : Mengenali anak berkebutuhan khusus

atau disini : Mengenali anak berkebutuhan khusus

Advertisements

My baby dan Fisiokid hadir lagi di Carrefour Palembang

4 Oct

Yoooo mom, dad n kiddo
Fisiokid bersama My baby kini hadir lagi di Carrefour palembang !!!?
Dalam rangka promosi My baby dengan tag Baby Spa nya, hadir lagi di palembang bersama Fisiokid s3bagai partner terpercayanya.
YUup, seperti biasa dengan pembelian produk my baby, bayi anda berkesempatan mendapatkan FREE MASSAGE!! Yang bernuansa spa khas Fisiokidtherapist.
Jangan lewatkan yaaa catet tanggalnya. Khusus weekend only 4 days tanggal 3,4,10 & 11 Oktober.
Juga ada doorpizenya lhoo, jika b3runtung anda berkesemoatan mendapatkan hafiah menarik dari My Baby. Dan gak kalah menguntungkan anda juga bisa mendapatkan potongan harga untuk melakukan Baby spa bersama bayi tercinta di tempat kami !!!?
Ayoo tunggu apa lagi, buruan dateng kita tunggu ok.

image

image

Hal yang bisa dilakukan untuk mengatasi masalah Drooling pada Bayi

25 Nov

download

Drooling adalah proses alami selama masa bayi dan balita, sebagaimana erupsi yang di sebabkan oleh gigi menyebabkan produksi saliva (air liur) meningkat. Kelebihan saliva ini dapat membuat bayi/balita kesulitan dalam mengontrolnya, jadi kemungkinan akan tercecer keluar dari mulut mereka. Hal tersebut adalah hal yang normal, namun Drooling dapat juga menjadi masalah social dan masalah perkembangan mental pada anak.

Sebelum memulai program perbaikan Drooling, terdapat banyak factor yang perlu di pertimbangankan, yaitu, status kognitifnya, masalah pada gigi dan gusi, otot mulut dan bibir, lidah, sensifitas mulut, ataupun riwayat penyakit tertentu, dll.

Kita semua mengetahui bahwa, semua bayi itu mengalami fase Drooling, bahkan ada juga bayi yang mengalami drooling lebih dari bayi lainnya, namun rata-rata bayi mengalami drooling, dan biasanya mereka drooling cukup banyak.

Kebanyakan bayi mulai tumbuh giginya ketika usia antara enam dan delapan bulan, namun banyak juga bayi yang memulai Drooling tanpa henti sejak berusia tiga bulan. Sebagai New Parent anda kemungkinan telah mendengar banyak orang berkata bahwa bayi anda hanya sekedar dalam proses tumbuh gigi, dan anda mungkin merasa orang tersebut aneh karena bayi anda baru saja berusia 3 bulan dan belum akan tumbuh gigi untuk saat ini, meskipun demikian tanggapan drooling adalah proses untuk tumbuh gigi pada bayi adalah hal yang umum yang sering dibicarakan orang.

Meskipun gigi belum akan keluar melalui gusi bayi yang lembut sampai saat berusia 6 bulan atau  8 bulan, saliva (Air liur) sudah mulai diproduksi jauh sebelum proses pertumbuhan gigi berlangsung, penggunaan celemek menjadi kegiatan sehari-hari anda.  Lalu apa yang sebenarnya sedang terjadi pada bayi anda?  Yang terjadi adalah, ketika gigi mulai tumbuh melalui gusi, gigi tersebut menyebabkan mempercepat proses produksi air liur , akibatnya tentu saja air liur bayi anda meningkat, yang kemudian menyebabkan bayi anda mulai mengalami Drooling yang dahsyat!!

Alasan lain kenapa bayi mengalami Drooling begitu banyak pada usia ini ialah untuk membantu mereka tumbuh dan berkembang, tampak sulit dipercaya?  namun itu benar. Zat asam pada perut di netralkan oleh air liur , pada usia empat sampai enam bulan air liur juga membantu bayi anda untuk mulai memakan-makanan yang keras, karena seperti kita ketahui air liur mengandung enzyme yang membantu proses pengunyahan  dalam mencerna makanan.

Bagai mana cara menangani Drooling berlebih?

Masalah Drooling (kelebihan air liur) dapat ditangani dengan beberapa cara, diantaranya:

1 . Terapi Wicara

Seorang therapist terapi wicara dapan membantu anak anda untuk belajar menutup bibir mereka , menggerakkan air liur kebagian dalam mulut, dan menelannya. Terapi wicara merupakan cara yang lebih disarankan untuk memperbaiki masalah drooling pada anak. Mengajari anak anda untuk belajar cara yang benar untuk menelan dan menggunakan semua bagian mulut mereka adalah cara terbaik untuk mengatasi masalah drooling pada anak-anak ketimbang meningkatkan frekuensi menelan dengan cara belajar menelan menggunakan sedotan dirumah, meskipun hal tersebut memang memberikan manfaat walau sedikit.

  1. Melalui Pengobatan

Apabila anda dirasa belum memahami betul penyebab utama mengapa anak anda mengalami drooling, karena mungkin riwayat penyakit tertentu, maka perlu diadakan pengobatan secara benar melalui dokter spesialis maupun pengecekan secara menyeluruh melalui laboratorium

Setelah mendapat hasil yang pasti maka nantinya dapat ditentukan apakah hanya perlu dilakukan pengobatan biasa ataukah perlu di lakukan pembedahan /operasi apabila memang kelainan drooling tersebut tidak lagi dapat ditangani oleh terapi wicara biasa.

  1. terapi alternative

Dapat juga menggunakan Hypnoterapi yang telah digunakan oleh beberapa pasien, namun kesuksesan akan memiliki hasil yang bervariasi.

  1. Celemek

Jangan lupa untuk menggunakan celemek pada bayi/anak anda, celemek membantu melindungi kulit dan pakain bayi anda, penggunaan celemek yang sesuai dengan pakaian bayi anda terutama untuk bayi yang lebih besar (balita), penggunaan celemek yang matching dengan pakaiannya dapat membantu menyamarkan celemek tersebut karena dapat menjadi fashion dan juga gaya tentunya.

Apa yang anda dapat lakukan dirumah?

Untuk membantu proses selama terapi wicara, anda dapat melakukan beberapa hal dirumah yaitu mengajari anak anda minum menggunakan sedotan. Namun, kami menganjurkan sedotan yang dipakai ialah cangkir air minum yang memiliki sedotan langsung (ex.munchkin) yang biasa dipakai oleh anak-anak TK. Mengapa? Karena ,dengan cangkir air minum ini proses anak akan belajar menempatkan lidahnya ditempat yang benar, serta proses perkembangannya lebih mudah diamati.

Pada masa awal, biarkan anak anda meminum dari cangkir tersebut sampai minumannya habis, setelah ia mulai terbiasa kemudian potonglah ujung ¼ dari ujung sedotan tersebut, setelah beberapa minggu kemudian , ketika anak anda sudah benar-benar nyaman dengan cangkirnya, potong lagi ¼ ujung sedotan cangkirnya, lakukan hal tersebut di minggu-minggu berikutnya sampai yang tersisa dari sedotan awal adalah ¼ nya saja, pastikan jangan terlalu pendek! Dengan cara ini anak anda menjadi tidak mampu untuk menyedot dengan cara biasa dan kemudian lidahnya akan berada di tempat yang benar untuk perkembangan wicaranya.

Silahkan datang ke Asri Center, Fisiokid Therapist Fisioterapi Tumbuh kembang anak di Palembang untuk memberikan terapi wicra kepada anak anda agar bersama kita bisa mengatasi masalah drooling untuk kesehatan bayi anda, Wish for your baby healthy , Selamat Mencoba!

CEREBRAL PALSY

13 Jun

Cerebral Palsy adalah kondisi neurologis yang terjadi permanen tapi tidak mempengaruhi kerusakan perkembangan saraf karena itu bersifat non progresif pada lesi satu atau banyak lokasi pada otak yang immatur (Campbell SK et al, 2001).

Cerebral Palsy adalah gangguan postur dan kontrol gerakan yang bersifat non progressif yang disebabkan oleh kerusakan atau kelumpuhan sistem saraf pusat (Nelson & Ellenberg, 1982).
Cerebral Palsy adalah suatu kelainan gerakan dan postur yang tidak progresif oleh karena suatu kerusakan atau gangguan pada sel-sel motorik pada susunan saraf pusat yang sedang tumbuh atau belum selesai pertumbuhannya. (Bax, dikutip oleh Soetjiningsih, 1998).
Cerebral Palsy adalah gangguan pada otak yang bersifat non progresif.gangguan ini dapat disebabkan oleh adanya lesi atau gangguan perkembangan pada otak ( Shepered,1995 ).
Cerebral Palsy adalah akibat dari lesi atau gangguan perkembangan otak bersifat non progresif dan terjadi akibat bayi lahir terlalu dini ( prematur). Defisit motorik dapat ditemukan pada pola abnormal dari postur dan gerakan ( Bobath, 1996).
Berdasarkan Penjelasan di atas Cerebral Palsy Spastic Quadriplegia adalah gangguan postur dan kontrol gerakan yang bersifat non progresif yang disebabkan oleh karena lesi atau perkembangan abnormal pada otak yang sedang tumbuh atau belum selesai pertumbuhannya yang ditandai dengan meningkatnya reflek tendon, stertch reflek yang berlebihan, hiperkontraktilitas otot pada keempat ekstremitas dan klonus yang terjadi pada anggota gerak bawah.
KLASIFIKASI
Picture1
1. Berdasarkan area yang mengalami impairment (Scherzer & Tscharnuter, 1990).
  • Monoplegia : kelemahan pada satu ekstremitas.
  • Hemiplegia : kelemahan pada satu sisi tubuh, ekstremitas atas dan bawah tetapi ekstremitas atas lebih berat.
  • Triplegia : kelemahan pada kedua ekstremitas bawah dan satu sisi ekstremitas atas.
  • Diplegia : kelemahan pada keempat ekstremitas tetapi ekstremitas bawah lebih berat.
  • Kuadriplegia : kelemahan pada keempat ekstremitas.

2. Berdasarkan gejala klinis dan fisiologis gangguan gerak ( Sanger et al, 2003; Molnar GE, 1992; Nelson 1989).

  • Spastik
      Ditandai dengan adanya kekakuan pada sebagian atau seluruh otot. Letak kelainan Cerebral Palsy jenis ini ada di tractus pyramidalis (motor cortex). Anak cerebral palsy jenis spastik dibedakan menjadi empat tipe, yaitu spastik hemiplegia, spastik paraplegia, spastik diplegia, dan spastik quadriplegia.
  • Diskinesia
      Ditandai dengan tidak adanya kontrol dan koordinasi gerak. Yang termasuk dalam kelompok diskenisia adalah athetoid, rigid, hipotonia, dan tremor.
1) Athetoid
Letak kelainannya pada basal ganglion. Cerebral Palsy jenis ini tidak terdapat kekakuan pada tubuhnya, tetapi terdapat gerakan-gerakan yang tidak terkontrol (involuntary movement) yang terjadi sewaktu-waktu. Gerakan ini tidak dapat dicegah, sehingga dapat mengganggu aktivitas. Gerakan otomatis tersebut terjadi pada tangan, kaki, mata, tangan, bibir, dan kepala.
2) Rigid
Cerebral palsy jenis rigid ini terjadi akibat adanya pendarahan di dalam otak. Gejalanya yaitu adanya kekakuan pada seluruh anggota gerak, tangan dan kaki sehingga sulit dibengkokkan. Leher dan punggung mengalami hiperektensi.
3) Hipotonia
Cerebral palsy jenis ini memiliki tonus otot dan tonus postural yang rendah.
4) Tremor
Letak kelainannya pada substantia nigra. Gejala yang tampak yaitu adanya getaran-getaran kecil (ritmis) yang terus menerus pada mata, tangan, atau pada kepala. Getaran yang terus menerus pada anggota tubuh tersebut dapat mengganggu fungsinya, seperti getaran pada mata menyebabkan anak tidak dapat melihat dengan jelas. Begitu juga getaran pada kepala dan tangan dapat mengganggu anak berkonsentrasi dan menulis atau pada aktvitas lain yang menggunakan kepala dan tangan.
  • Ataksia
    Letak kelainannya pada otak kecil (cerebellum). Penderita mengalami gangguan keseimbangan. Otot-ototnya tidak kaku, tapi terkadang penderita tidak dapat berdiri dan berjalan karena adanya gangguan keseimbangan tersebut. Andaikan berjalan, langkahnya seperti orang mabuk, kadang terlalu lebar atau terlalu pendek. Hal itu menyebabkan anak tidak dapat berjalan tegak dan jalannya gontai. Koordinasi mata dan tangan tidak berfungsi, sehingga anak mengalami kesulitan dalam menjangkau sesuatu ataupun akan akan mengalami kesulitan ketika makan.
  • Campuran
    Artinya pada anak cerebral palsy terdapat dua atau lebih kelainan. Misalnya spastik dan athetosis, atau spastik dan rigid, atau spastik dan ataksia. Kecacatan tersebut tergantung pada kerusakan yang terjadi di otak. Letak kerusakan jenis ini di daerah pyramidal dan extrapyramidal. Apabila kerusakan terjadi pada pyramidal, kelainannya berbentuk spastik. Apabila terjadi di extrapyramidal kelainannya berbentuk athetosis, rigid, dan hipotonia.
ETIOLOGI
Penyebab CP secara umum dapat terjadi pada tahap prenatal, perinatal dan post natal.

1. Prenatal
  Potensi yang mungkin terjadi pada tahap prenatal adalah infeksi pada masa kehamilan. Infeksi merupakan salah satu hal yang dapat menyebabkan kelainan pada janin, misalnya infeksi oleh toksoplasma, rubela dan penyakit inklusi sitomegalik. Selain infeksi, anoksia dalam kandungan (anemia, kerusakan pada plasenta), trauma pada abdominal, radiasi sinar-X dan keracunan pada masa kehamilan juga berpotensi menimbulkan Cerebral Palsy.
2. Perinatal
    Pada masa bayi dilahirkan ada beberapa resiko yang dapat menimbulkan CP, antara lain:
a. Brain injury 
Brain injury atau cidera pada kepala bayi dapat mengakibatkan:
1) Anoksia/hipoksia
   Anoksia merupakan keadaan saat bayi tidak mendapatkan oksigen, yang dapat terjadi pada saat kelahiran bayi abnormal, disproporsi sefalo-pelvik, partus lama, plasenta previa, infeksi plasenta, partus menggunakan bantuan instrumen tertentu dan lahir dengan bedah caesar.
2) Perdarahan otak
Picture4
Picture3
Picture2
    Perdarahan dapat terjadi karena trauma pada saat kelahiran misalnya pada proses kelahiran dengan mengunakan bantuan instrumen tertentu. Perdarahan dapat terjadi di ruang sub arachnoid. Perdarahan di ruang subdural dapat menekan korteks serebri sehingga timbul kelumpuhan spastik.

b. Ikterus
Ikterus pada masa neonatal dapat menyebabkan kerusakan jaringan otak yang permanen akibat masuknya bilirubin ke ganglia basalis, misalnya pada kelainan inkompatibilitas golongan darah.
c. Meningitis purulenta
Meningitis purulenta pada masa bayi bila terlambat atau tidak tepat pengobatannya akan mengakibatkan gejala sisa berupa Cerebral Palsy.
d. Prematuritas
Prematuritas dapat diartikan sebagai kelahiran kurang bulan, lahir dengan berat badan tidak sesuai dengan usia kelahiran atau terjadi dua hal tesebut. Bayi kurang bulan mempunyai kemungkinan menderita perdarahan otak lebih banyak dibandingkan bayi cukup bulan, karena pembuluh darah, enzim, faktor pembekuan darah dan lain-lain masih belum sempurna.
3. Post natal
  Pada masa postnatal bayi beresiko mendapatkan paparan dari luar yang dapat mempengaruhi perkembangan otak, yang mungkin dapat mengakibatkan terjadinya kerusakan pada otak. Kerusakan yang terjadi pada jaringan otak setelah proses kelahiran yang mengganggu perkembangan dapat menyebabkan Cerebral Palsy, misalnya pada trauma kapitis, meningitis, ensepalitis dan luka parut pada otak pasca bedah dan bayi dengan berat badan lahir rendah.
PATOLOGI CEREBRAL PALSY
Pada Cerebral Palsy terjadi kerusakan pada pusat motorik dan menyebabkan terganggunya fungsi gerak yang normal. Pada kerusakan korteks serebri terjadi kontraksi otot yang terus menerus dimana disebabkan oleh karena tidak terdapatnya inhibisi langsung pada lengkung refleks. Sedangkan kerusakan pada level midbrain dan batang otak akan mengakibatkan gangguan fungsi refleks untuk mempertahankan postur. Mid brain ekstra piramidal dan pusat lokomotor merupakan pusat control motor primitif. Pusat ini membuat seseorang menggunakan pola primitif reflek untuk melakukan ambulasi dimana pada saat tidak terdapatnya seleksi kontrol motorik. Bila terdapat cedera berat pada sistem ekstra piramidal dapat menyebabkan gangguan pada semua gerak atau hypotoni, termasuk kemampuan bicara. Namun bila hanya cedera ringan maka gerakan gross motor dapat dilakukan tetapi tidak terkoodinasi dengan baik dan gerakan motorik halus sering kali tidak dapat dilakukan.

Walaupun pada Cerebral Palsy gangguan yang terjadi mengenai sistem motorik tetapi pada kenyataannya tidak dapat dipisahkan antara fungsi motorik dan sensorik. Sehingga pengolahan sistem sensori pada Cerebral Palsy mempunyai 2 jenis kekurangan, yaitu :
1. Primer : Gangguan proses sensori yang terjadi berhubungan dengan gangguan gerak (pola yang abnormal)
2. Sekunder : Gangguan proses sensori yang diakibatkan oleh keterbatasan gerak.
Gangguan proses sensorik primer terjadi di serebelum yang mengakibatkan terjadinya ataksia. Pada keterbatasan gerak akibat fungsi motor control akan berdampak juga pada proses sensorik.
GEJALA KLINIS
Menurut Bax (dikutip dari Soetjiningsih, 1997) memberikan kriteria gejala klinis sebagai berikut :

1.      Masa neonatal dengan ciri depresi/asimetri dari refleks primitif (refleks moro, rooting, sucking, tonic neck, palmar, stepping).
2.      Masa umur lebih dari 1 tahun dengan keterlambatan perkembangan motorik kasar seperti berguling, duduk atau jalan.
3.      Terdapat paralisis yang dapat berbentuk hemiplegia, kuadriplegia, diplegia, monoplegia dan triplegia. Kelumpuhan ini mungkin bersifat flaksid, spastik atau campuran.
4.      Terdapat spastisitas , terdapat gerakan-gerakan involunter seperti atetosis, khoreoatetosis, tremor dengan tonus yang dapat bersifat flaksid, rigiditas, atau campuran.
5.      Terdapat ataksia, gangguan koordinasi ini timbul karena kerusakan serebelum. Penderita biasanya memperlihatkan tonus yang menurun (hipotoni), dan menunjukkan perkembangan motorik yang terlambat. Mulai berjalan sangat lambat, dan semua pergerakan serba canggung.
6.      Menetapnya refleks primitif dan tidak timbulnya refleks-refleks yang lebih tinggi (refleks landau atau parasut).
7.      Mungkin didapat juga gangguan penglihatan (misalnya: hemianopsia, strabismus, atau kelainan refraksi), gangguan bicara, gangguan sensibilitas.
Gejala klinis atau ciri khas lain yang dapat ditemukan pada kasus Cerebral Plasy Spastic Quadriplegia, yaitu :
1.      Pada kasus ini Assymetrical Tonic Neck Reflex dan Moro Reflex yang harusnya sudah hilang pada usia 6 bulan, masih ada.
2.      Pada pemeriksaan dengan posisi anak telentang, maka akan ditemukan gerakan menggunting pada tungkai karena posisi hip yang terlalu adduksi dan endorotasi.
3.      Pada pemeriksaan dengan posisi anak duduk, maka akan ditemukan bahwa anak duduk di sacrum dengan tungkai adduksi, endorotasi, plantar fleksi dan posisi tungkai asimetri serta menggunting.
4.      Pada kebanyakan kasus Cerebral Plasy Spastic Quadriplegia, anak berguling dan keduduk dengan flexi patron dan tanpa rotasi trunk.
PROGNOSIS
Prognosis pasien Cerebral Palsy Spastic Quadriplegia dipengaruhi beberapa faktor antara lain:

1. Berat ringannya kerusakan yang dialami pasien.
    Menurut tingkatannya Cerebral Palsy Spastic Quadriplegia secara umum diklasifikasikan dalam tiga tingkat yaitu
a. Mild
   Pasien dengan Mild Quadriplegia dapat berjalan tanpa menggunakan alat bantu seperti bilateral crutches atau walker, dan dapat bersosialisasi dengan baik dengan anak-anak normal seusianya pasien.
b. Moderate
   Pasien dengan Moderate Quadriplegia mampu untuk berjalan saat melakukan aktifitas sehari-hari tetapi terkadang masih membutuhkan alat bantu seperti bilateral crutches atau walker. Namun demikian untuk perjalanan jauh atau ektifitas berjalan dalam waktu yang relatif lama dan jarak tempuh yang relatif jauh, pasien masih memerkulan bantuan kursi roda, seperti pada saat berjalan-jalan ke pusat belanja, taman hiburan atau kebun binatang.
c. Severe.
   Sedangkan pasien dengan Severe Quadriplegia sangat tergantung pada alat bantu atau bantuan dari orang lain untuk berjalan meskipun hanya untuk mencapai jarak yang dekat, misalnya untuk berpindah dari satu ruangan ke ruangan yang lain dalam satu rumah. Pasien sangat tergantung pada kursi roda atau orang lain untuk melakukan aktifitas.
2. Pemberian terapi pada pasien Cerebral Palsy Spastic Quadriplegia.
    Pemberian terapi dengan dosis yang tepat dan adekuat juga berpengaruh terhadap prognosis pasien. Semakin tepat dan adekuat terapi yang diberikan semakin baik prognosisnya.
3. Kondisi tubuh pasien.
  Dengan kondisi tubuh yang baik akan mempermudah pasien untuk mengembangkan kemampuannya pada saat latihan sehingga pasien dapat melakukan aktifitas sehari-hari secara mandiri.
4. Lingkungan tempat pasien tinggal dan bersosialisasi.
    Peran lingkungan terutama keluarga sangat mempengaruhi perkembangan pasien, dukungan mental yang diberikan keluarga kepada pasien sangat dibutuhkan pasien tidak hanya pada saat menjalani terapi sehingga pasien bersemangat setiap kali menjalani sesi latihan tetapi juga untuk menumbuhkan rasa percaya diri pasien untuk bersosialisasi dengan dunia luar.

Paralisis Erb-Duchene

24 Mar
1. Pengertian
Kerusakan cabang-cabang C5 – C6 dari pleksus biokialis menyebabkan kelemahan dan kelumpuhan lengan untuk fleksi, abduksi, dan memutar lengan keluar serta hilangnya refleks biseps dan moro. Lengan berada dalam posisi abduksi, putaran ke dalam, lengan bawah dalam pranasi, dan telapak tangan ke dorsal.
erb
Gambar.
Sikap lengan kiri yang paralitik (erb)
2. Etiologi
Pada trauma lahir Erb, perlu diperhatikan kemungkinan terbukannya pula serabut saraf frenikus yang menginervasi otot diafragma. Pada trauma yang ringan yang hanya berupa edema atau perdarahan ringan pada pangkal saraf, fiksasi hanya dilakukan beberapa hari atau 1 – 2 minggu untuk memberi kesempatan penyembuhan yang kemudian diikuti program mobilisasi atau latihan. Secara klinis di samping gejala kelumpuhan Erb akan terlihat pula adanya sindrom gangguan nafas.
Kelumpuhanmenyangkut :
M.supraspinatus,  M.infraspinatus,  M.subscapularis, M.teres mayor, M.biseps brachialis,  M.brachialis  dan  M.brachioradialis
3. Patofisiologi
-Ketika persalinan,
-Saat kepala sudah muncul,
-Untuk melahirkan bahu kepala perlu dilakukan lateral flexy.
-Bagi bayi yang tidak terlalu gemuk, ketika  lateral flexy, bahu dapat dilahirkan. pada bayi yang terlalu besar (mis. diabetes), maka saat menarik diperlukan menambah lateral flexi dan tambahan tenaga, hal ini akan berdampak pada  plexus brachialis, yaitu mengalami stretching.
* Inilah yang menyebabkan terjadinya Erb’s palsy.

erb 426212W

Jenis trauma pada pleksus brachialis yang  mengkibatkan Erb’  palsy:

– Avulsi,
  penyebab terbanyak lesi pleksus. Kondisi    ini saraf sobek sampai ke medula spinalis.
– Ruptur,
  seperti avulsi tetapi tidak mengenai medula spinalis.
– Neuroma,
  lesi ini membentuk jaringan parut dan akhirnya  akan menekan pleksus brakialis.
– Neurapraxia/stretch,
  terjadi lesi tanpa sobekan. sembuh sendiri dalam 3 bulan dengan fungsi yang  hampir normal.
4. Penatalaksanan

Penanganan terhadap trauma pleksus brakialis ditujukan untuk mempercepat penyembuhan serabut saraf yang rusak dan mencegah kemungkinan komplikasi lain seperti kontraksi otot. Upaya ini dilakukan antara lain dengan jalan imobilisasi pada posisi tertentu selama 1 – 2 minggu yang kemudian diikuti program latihan. Pada trauma ini imobilisasi dilakukan dengan cara fiksasi lengan yang sakit dalam posisi yang berlawanan dengan posisi karakteristik kelumpuhan Erb. Lengan yang sakit difiksasi dalam posisi abduksi 900 disertai eksorotasi pada sendi bahu, fleksi 900.
5. Pengobatan
– Obat
☻Vitamin B1,B6,B12,E
☻Antiedema
☻Vasodilator
☻Corticosteroid
☻Danzen (Takeda)
☻Papase (Warner-Lambert)
☻Neurobion (E.Merck)
☻Fundamine-E (Biomedis)
☻Enico (Eisai)
Sebaiknya konsulkan dulu kepada dokter ahli.
– Fisioterapi :
  • Latihan ROM

1shoulderflexion

2shoulderabduction3shoulderrotation4supination5elbowflexion6wristadduction7fingerflexion8fingeradduction

  • Alat – alat
    -Terapi panas (IRR)

3.  Operasi

5. Saran dan Larangan
  • Saran
* Peran aktif orang tua sangat dibutuhkan dalam terapi
* Konsultasi pada dokter khususnya bagi orang-orang beresiko tinggi

  • Larangan
* Pembidaian tidak dianjurkan
Sumber :